Percutian Raja Eyrie ke Bandar Seri Begawan, Brunei April 2017

12:01 PM

Alhamdulillah, dapat jugak kami suami isteri merasa jejak kaki ke Negara Brunei Darussalam walaupun trip kali ni singkat je.. Jarang-jarang sekali orang buat pegi ke luar negara, tapi tido semalam je, paling kurang pun mesti nak 4 hari 3 malam kan (30 Apr - 03 May 2017).. Hahaha..

Alhamdulillah, selamat mendarat di Negara Brunei Darussalam tepat pukul 9.25pagi.. Siap semua passenger kena hygienic spray dulu dalam cabin sebelum nak landing..

Sampai di airport, kami singgah sebuah kiosk untuk membeli Tourist Simcard. Hanya BND10 sahaja kami mendapat 1GB data, 30 minit panggilan percuma dan 100 sms ke nombor tempatan. So, kalau sesapa nak datang sini kejap kejap, bleh la guna simcard ni. Seusai membeli simcard, kami berjalan sedikit ke pintu keluar dan wakil dari Jubilee Hotel datang menjemput kami. Senang terus ke hotel.

Seusai check in, kami pun naik ke bilik meletak semua luggage kami dan turun ke restaurant 'BChat Cafe' yang merupakan inhouse restaurant hotel ni. Harga sepinggan nasi ayam penyet hanyalah BND3 dan air bandung secawan hanyalah BND1.5 sahaja. Sesudah itu, kami naik ke bilik untuk beristrehat. Maka selama 4 hari ini kami cuba sedaya upaya menjelajah ke seluruh pelosok Brunei. Untuk kenderaan, adalah lebih mudah dan jimat sekiranya menyewa kereta/ naik bas. Sebab kat Brunei takde Uber/Grab Car. Kalau nak naik teksi, mahal sangat. Dengar kata diorang charge sampai BND3.50 untuk 1KM. Mak aihhh pokaii.. hehe


Nasi ayam penyet, BND3 sepinggan
 Apa tempat-tempat menarik di Brunei?


1. Masjid Omar Ali Saifuddin
Masjid Omar Ali Saifuddin

Selain dari Masjid Jame’ Asr Hassanil Bolkiah, Masjid Omar Ali Saifuddin juga merupakan masjid yang menjadi tarikan pelancongan di Negara Brunei kerana keindahan senibina dan landskapnya yang dikelilingi dengan air.

Masjid ini dibina pada tahun 1954 dan siap sepenuhnya pada tahun 1958. Lokasi masjid ini yang berdepan dengan sebuah laguna air berwarna biru membuatkan Masjid Omar Ali Saifuddin ini kelihatan seperti terapung.

Jika pada waktu malam, suasana masjid ini lebih menyerlah dengan sinaran lampu berwarna warni di sekeliling dan lagun air.



2. Masjid Jame' Asr Hassanil Bolkiah
Sebelum memulakan perjalanan
 
Masjid Jame’ Asr Hassanil Bolkiah
Masjid Jame’ Asr Hassanil Bolkiah terletak di Bandar Seri Begawan merupakan masjid yang terbesar di Brunei. Ia dibina bagi memperingati hari ulang tahun ke-25 pemerintahan sultan. Dikenali oleh orang tempatan sebagai Masjid Kiarong kerana ianya terletak di Kampung Kiarong.

Masjid ini dibina pada tahun 1988 dan siap secara rasminya pada tahun 1994. Senibina masjid ini sangat mengkagumkan bagi sesiapa yang melihatnya sama ada dari jauh ataupun dekat lebih-lebih lagi di bahagian dalamnya.

Kompleks bangunan masjid ini terdiri daripada 29 kubah keemasan dan jika anda kesini, jangan lepaskan peluang untuk melihat sendiri keindahan masjid ini bersinar keemasan pada waktu malam.



3. Kampung Ayer
Kampung Ayer
Sekiranya anda datang bercuti ke Negara Brunei, ambil masa anda untuk ke Kampung Ayer yang terletak di Bandar Seri Begawan. Kampung ini berhampiran dengan Masjid Omar Ali Saifuddin.

Apa yang menariknya disini anda boleh bersantai di atas bot sambil melihat keindahan alam disini sampai melihat kampung yang terapung di atas air. Kampung Ayer juga terkenal dengan jolokan Venice of East.

Perkampungan di atas air ini memang unik dengan binaan rumah-rumah melayu serta dilengkapi dengan pelbagai kemudahan seperti bekalan elektrik, sekolah, balai polis, balai bomba dan juga hospital. Lebih uniknya pengangkutan utama penduduk kampung, Kampung Ayer ini adalah dengan menggunakan bot.



4. Pasar Malam Gadong
Pasar Malam Gadong
Pasar Malam Gadong merupakan pasar malam yang menyediakan pelbagai gerai makanan seperti buah-buahan, makanan ringan, ikan bakar, minuman dan goreng-gorengan yang berat. Rata-rata peniaga di sini adalah orang Melayu beragama Islam.

Secara umumnya makanan di Brunei dan Malaysia tiada bezanya. Cuma yang berbeza mungkin hanya pada namanya sahaja. Antara yang popular disini adalah Nasi Katok ianya sama seperti nasi lemak tetapi apa yang nasi katok berbeza kerana pelanggan ada pilihan untuk memilih jenis sambal (ada 3 jenis) sama ada pedas biasa, manis dan sangat pedas.

Selain dari makanan Melayu, di Pasar Malam Gadong juga ada makanan dari Indonesia. Pasar Malam Gadong merupakan tempat menarik di Brunei untuk “Food Hunting” dan melepak bersama kawan-kawan.



5. Pantai Serasa
Pantai Serasa
Pantai Serasa merupakan pantai rekreasi yang popular di Brunei. Kawasan Pantai Serasa ini terjaga dan sering dibersihkan setiap kali selepas air pasang. Pantai ini lebih kepada tempat untuk bersantai dan mengambil angin di tepi pantai. Jika anda datang ke sini pada waktu petang, anda boleh berkelah sambil melihat keindahan pantai sambil menikmati matahari terbenam.

Disini terdapat pelbagai kemudahan untuk riadah seperti jet ski, kayak dan sebagainya. Disini juga terdapat kemudahan asas seperti tandas, tapak BBQ, chalet, swimming pool terbuka dan gerai jualan makanan dan buah-buahan.

Anda juga perlu berhati-hati kerana di pantai ini terdapat buaya air masin. Malah anda boleh melihat ada beberapa tanda amaran di tepi pantai mengenai haiwan reptilia ini.



6. Muzium Alat Kebesaran Diraja
Muzium Alat Kebesaran Diraja
Muzium ini tidaklah terlalu besar namun ia menyimpan pelbagai khazanah-khazanah yang sangat mewah dan tidak terhingga nilainya. Antara jenis khazanah yang ada di sini ialah alat kebesaran diraja dan juga hadiah-hadiah dari luar kepada kerajaan Negara Brunei.

Jika anda berminat dengan artifak kerajaan seperti emas, kristal, jed, mahkota diraja dan ufti-ufti berharga, muzium ini memang satu-satunya tempat yang wajib anda lawati jika ke Brunei. Tiada kadar bayaran dikenakan untuk masuk ke muzium ini namun anda perlu mengikut peraturan yang ditetapkan untuk masuk ke muzium ini seperti tidak memakai selipar/kasut dan tidak dibenarkan mengambil gambar.


7. Istana Nurul Iman
Istana Nurul Iman
Istana Nurul Iman merupakan sebuah istana yang sangat besar dan tempat tinggal persendirian yang terbesar ada di Brunei dimana istana ini menempatkan sebuah masjid di dalam kompleks banggunan dan dewan.

Setiap tahun, sebanyak 3 kali rumah terbuka yang diadakan di istana ini dan pada masa tersebut pelawat dibenarkan untuk masuk ke dalam istana. Setiap tahun jumlah pengunjung yang datang ke istana ini memncecah lebih daripada 100,000 pengunjung.

Setiap kali berlangsungnya rumah terbuka di istana ini, setiap pengunjung semestinya tidak melepaskan peluang untuk bertemu dengan Sultan Brunei. Setiap pengunjung juga akan dihidangkan dengan jamuan buffet percuma dan diberikan cenderahati. Hanya lelaki yang dibenarkan bertemu dengan Sultan dan bagi perempuan pula boleh bertemu dengan Pemaisurinya.

Memang satu pengalaman yang tidak akan dilupakan sehingga bila-bila jika dapat bersua muka dengan Sultan dan Pemaisuri. Pada waktu lain pula, pelawat hanya boleh melawat sehingga ke pintu utama sahaja dan hanya boleh melihat istana dari luar.



8. Taman Tema Jerudong
Taman Tema Jerudong
Sekiranya anda bercuti ke Negara Brunei bersama keluarga, salah satu tempat menarik di Brunei yang menarik untuk dilawati bersama anak adalah di Taman Tema Jerudong. Taman Tema Jerudong ini mempunyai beberapa bahagian untuk permainan seperti bumper car, ferris wheel, roller coaster, go kart dan beberapa lagi permainan lain seperti laser maze, mini golf dan banyak lagi.

Selain daripada permainan-permainan ini, disini juga terdapat taman tema air yang agak menarik untuk anak-anak kecil bersuka ria sepanjang berada disini.



9. Taman Rekreasi Tasek Lama
Taman Rekreasi Tasek Lama
Taman Rekreasi Tasek Lama merupakan taman rekreasi yang terletak hanya beberapa minit dari pusat Bandar Seri Begawan. Tasek Lama terletak di kawasan hutan dibahagian kanan bandar.

Di tengah taman terdapat air terjun kecil yang membentuk aliran anak sungai yang menambahkan lagi nilai alam semulajadi taman rekreasi ini. Disini juga terdapat laluan jalan kaki dan trek jogging. Taman ini memang popular di kalangan orang setempat untuk melakukan senaman pada waktu pagi dan petang.

Semoga percutian anda ke tempat menarik di Brunei ini menjadi satu pengalaman yang indah dan bermakna serta membawa pulang 1001 kenangan. 



10) Tamu Kianggeh
Tamu Kianggeh

Membeli 'Nasi Katok' di Tamu Kianggeh
Tamu Kianggeh adalah sebuah pasar yang memperniagakan bermacam jenis makanan dan produk tempatan. Ia terletak di tebing Sungai Kianggeh di mana penduduk Kampong Ayer berulang-alik ke ibu negara, Bandar Seri Begawan. Itulah sebabnya walaupun sehingga kini, masih ada pelanggan dan penjual ke pasar menggunakan sampan.

Terdapat beratus-ratus gerai di Tamu Kianggeh, yang kebanyakannya terdiri daripada Brunei Melayu dan Cina. Mereka menjual pelbagai barangan termasuklah sayur-sayuran tempatan seperti pakis, lamiding, piai pucuk dan langkubok, pucuk buluh dan tumbuhan perubatan dan herba dari hutan.
Hari Pertama Seawal jam 2.30 pagi kami telah bangun dan bersiap-siap. Sejam kemudian, kami terus bertolak ke LCCT dan parking di Zon A dan terus masuk ke boarding hall. Kami ingatkan LCCT senyap sunyi tetapi jam 4.30 pagi sudah seperti peak hours sahaja, penuh dengan umat manusia yang ingin travel. Selesai urusan luggage dan imigresen kami terus ke boarding hall untuk menanti masa pelepasan. Sempat juga membeli minuman panas dan sarapan ringan dengan bekalan roti gardenia yang saya bawa dari rumah. Jam 6.10 pagi kami sempat menunaikan solat subuh dan bergegas ke pintu berlepas yang hanya beberapa minit lagi akan ditutup kerana penerbangan kami adalah pada 6.45 pagi. Dalam flight, saya order combo B yang ada hidangan roti canai 2 keping dan kari ayam, dapat percuma kopi o. Saya tambah mineral water, kesemuanya berharga RM13. Jam 9.05 pagi kami selamat mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Brunei. Selesai urusan imigresen dan luggage, kami keluar ke balai ketibaan, namun sedikit hampa kerana tiada wakil dari pihak hotel yang menunggu walaupun telah kami uruskan awal-awal untuk airport pickup. Kami bergegas ke kaunter teksi, namun yang ada hanya kaunter, orangnya tidak ada, teksi yang menunggu pula hanya ada 2 buah sahaja yang telahpun ada penumpangnya. Hampir setengah jam menunggu teksi sambil call hotel bertanyakan airport pickup, datanglah sebuah teksi yang dipandu seorang wanita. Lega sedikit rasa hati, kebetulan pemandu teksi ini pandai bersembang bertanyakan tujuan kami ke Brunei dan mengatakan tidak ada apa di Brunei melainkan masjidnya yang cantik! Kami sekadar senyum, sampai di hotel, tambang teksinya kami bayar bnd25. Kami sampai di Hotel Radisson Brunei jam 10 pagi, saya sudah mula berkira-kira untuk 'menghambur' receptionist tersebut kerana servis menunggu di airport tidak ada. Namun saya sedikit lega apabila dia terus memberikan kunci bilik untuk kami segera check in, tidak perlulah kami menunggu hingga jam 3 petang untuk check in. Lega sedikit apabila dapat berehat kerana bangun awal sangat pagi tadi, huhu.

Cheap Offers: http://bit.ly/gadgets_cheap
Hari Pertama Seawal jam 2.30 pagi kami telah bangun dan bersiap-siap. Sejam kemudian, kami terus bertolak ke LCCT dan parking di Zon A dan terus masuk ke boarding hall. Kami ingatkan LCCT senyap sunyi tetapi jam 4.30 pagi sudah seperti peak hours sahaja, penuh dengan umat manusia yang ingin travel. Selesai urusan luggage dan imigresen kami terus ke boarding hall untuk menanti masa pelepasan. Sempat juga membeli minuman panas dan sarapan ringan dengan bekalan roti gardenia yang saya bawa dari rumah. Jam 6.10 pagi kami sempat menunaikan solat subuh dan bergegas ke pintu berlepas yang hanya beberapa minit lagi akan ditutup kerana penerbangan kami adalah pada 6.45 pagi. Dalam flight, saya order combo B yang ada hidangan roti canai 2 keping dan kari ayam, dapat percuma kopi o. Saya tambah mineral water, kesemuanya berharga RM13. Jam 9.05 pagi kami selamat mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Brunei. Selesai urusan imigresen dan luggage, kami keluar ke balai ketibaan, namun sedikit hampa kerana tiada wakil dari pihak hotel yang menunggu walaupun telah kami uruskan awal-awal untuk airport pickup. Kami bergegas ke kaunter teksi, namun yang ada hanya kaunter, orangnya tidak ada, teksi yang menunggu pula hanya ada 2 buah sahaja yang telahpun ada penumpangnya. Hampir setengah jam menunggu teksi sambil call hotel bertanyakan airport pickup, datanglah sebuah teksi yang dipandu seorang wanita. Lega sedikit rasa hati, kebetulan pemandu teksi ini pandai bersembang bertanyakan tujuan kami ke Brunei dan mengatakan tidak ada apa di Brunei melainkan masjidnya yang cantik! Kami sekadar senyum, sampai di hotel, tambang teksinya kami bayar bnd25. Kami sampai di Hotel Radisson Brunei jam 10 pagi, saya sudah mula berkira-kira untuk 'menghambur' receptionist tersebut kerana servis menunggu di airport tidak ada. Namun saya sedikit lega apabila dia terus memberikan kunci bilik untuk kami segera check in, tidak perlulah kami menunggu hingga jam 3 petang untuk check in. Lega sedikit apabila dapat berehat kerana bangun awal sangat pagi tadi, huhu.

Cheap Offers: http://bit.ly/gadgets_cheap
Hari Pertama Seawal jam 2.30 pagi kami telah bangun dan bersiap-siap. Sejam kemudian, kami terus bertolak ke LCCT dan parking di Zon A dan terus masuk ke boarding hall. Kami ingatkan LCCT senyap sunyi tetapi jam 4.30 pagi sudah seperti peak hours sahaja, penuh dengan umat manusia yang ingin travel. Selesai urusan luggage dan imigresen kami terus ke boarding hall untuk menanti masa pelepasan. Sempat juga membeli minuman panas dan sarapan ringan dengan bekalan roti gardenia yang saya bawa dari rumah. Jam 6.10 pagi kami sempat menunaikan solat subuh dan bergegas ke pintu berlepas yang hanya beberapa minit lagi akan ditutup kerana penerbangan kami adalah pada 6.45 pagi. Dalam flight, saya order combo B yang ada hidangan roti canai 2 keping dan kari ayam, dapat percuma kopi o. Saya tambah mineral water, kesemuanya berharga RM13. Jam 9.05 pagi kami selamat mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Brunei. Selesai urusan imigresen dan luggage, kami keluar ke balai ketibaan, namun sedikit hampa kerana tiada wakil dari pihak hotel yang menunggu walaupun telah kami uruskan awal-awal untuk airport pickup. Kami bergegas ke kaunter teksi, namun yang ada hanya kaunter, orangnya tidak ada, teksi yang menunggu pula hanya ada 2 buah sahaja yang telahpun ada penumpangnya. Hampir setengah jam menunggu teksi sambil call hotel bertanyakan airport pickup, datanglah sebuah teksi yang dipandu seorang wanita. Lega sedikit rasa hati, kebetulan pemandu teksi ini pandai bersembang bertanyakan tujuan kami ke Brunei dan mengatakan tidak ada apa di Brunei melainkan masjidnya yang cantik! Kami sekadar senyum, sampai di hotel, tambang teksinya kami bayar bnd25. Kami sampai di Hotel Radisson Brunei jam 10 pagi, saya sudah mula berkira-kira untuk 'menghambur' receptionist tersebut kerana servis menunggu di airport tidak ada. Namun saya sedikit lega apabila dia terus memberikan kunci bilik untuk kami segera check in, tidak perlulah kami menunggu hingga jam 3 petang untuk check in. Lega sedikit apabila dapat berehat kerana bangun awal sangat pagi tadi, huhu.

Cheap Offers: http://bit.ly/gadgets_cheap
Hari Pertama Seawal jam 2.30 pagi kami telah bangun dan bersiap-siap. Sejam kemudian, kami terus bertolak ke LCCT dan parking di Zon A dan terus masuk ke boarding hall. Kami ingatkan LCCT senyap sunyi tetapi jam 4.30 pagi sudah seperti peak hours sahaja, penuh dengan umat manusia yang ingin travel. Selesai urusan luggage dan imigresen kami terus ke boarding hall untuk menanti masa pelepasan. Sempat juga membeli minuman panas dan sarapan ringan dengan bekalan roti gardenia yang saya bawa dari rumah. Jam 6.10 pagi kami sempat menunaikan solat subuh dan bergegas ke pintu berlepas yang hanya beberapa minit lagi akan ditutup kerana penerbangan kami adalah pada 6.45 pagi. Dalam flight, saya order combo B yang ada hidangan roti canai 2 keping dan kari ayam, dapat percuma kopi o. Saya tambah mineral water, kesemuanya berharga RM13. Jam 9.05 pagi kami selamat mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Brunei. Selesai urusan imigresen dan luggage, kami keluar ke balai ketibaan, namun sedikit hampa kerana tiada wakil dari pihak hotel yang menunggu walaupun telah kami uruskan awal-awal untuk airport pickup. Kami bergegas ke kaunter teksi, namun yang ada hanya kaunter, orangnya tidak ada, teksi yang menunggu pula hanya ada 2 buah sahaja yang telahpun ada penumpangnya. Hampir setengah jam menunggu teksi sambil call hotel bertanyakan airport pickup, datanglah sebuah teksi yang dipandu seorang wanita. Lega sedikit rasa hati, kebetulan pemandu teksi ini pandai bersembang bertanyakan tujuan kami ke Brunei dan mengatakan tidak ada apa di Brunei melainkan masjidnya yang cantik! Kami sekadar senyum, sampai di hotel, tambang teksinya kami bayar bnd25. Kami sampai di Hotel Radisson Brunei jam 10 pagi, saya sudah mula berkira-kira untuk 'menghambur' receptionist tersebut kerana servis menunggu di airport tidak ada. Namun saya sedikit lega apabila dia terus memberikan kunci bilik untuk kami segera check in, tidak perlulah kami menunggu hingga jam 3 petang untuk check in. Lega sedikit apabila dapat berehat kerana bangun awal sangat pagi tadi, huhu.

Cheap Offers: http://bit.ly/gadgets_cheap

You Might Also Like

0 comments

Komen anda:

Powered by Raja Eyrie. Powered by Blogger.

Featured Post

Cara Membina Otot

Sukan bina badan memerlukan kita membakar kalori, jadi kita perlu makan (amik kalori) melebihi jumlah kalori yang dibakar. kadang2 k...

Popular Posts